bubur pasundan

Hallo Yoters, biasanya ni gua kalo nulis artikel gini pembukaanya selalu pake tanya kabar.misal gini “Hallo Yoters, apakabar? Udah makan belum ? udah mandi belum ? udah sunat belum ?” Bosen. bosen gua gitu mulu. Sekali –sekali kalian kek yang baca yang nanyain kabar gua gitu. Gua kan juga pengen diperhatiin. Di beri kasih sayang. Dicintai lacaknya lelaki normal yang rindu akan indahnya percintaan.

Tepat di pagi ini gua nulis artikel ini, gua lagi ngidam banget sama bubur pasundan. Iya jadi ada gitu bubur depan binus enak gitu, jadi laper. Buburnya tuh lembek gitu (yaiyalah ya, namanya juga bubur lembek, kalo keras itu hati doi, ceilah gitu). Nah ngomong – ngomong soal bubur, pernah ga sih kalian denger peribahasa nasi sudah menjadi bubur ?  itu artinya apa hayo ? kalo setau gua sih itu kaya perbuatan yang sudah kita lukakan dan itu udah terlanjur gitu, jadi ya buat apa disesali, nasi sudah jadi bubur. Gitudeh. Kaya misal nih, lu malem-malem gabut, terus tanganlo tiba-tiba gerak sendiri ambil handphone, terus stalking instagram mantan, eh pas lagi liat-liat foto doi kepencet love. Nah yaudah deh tuh. Nasi sudah menjadi bubur basi. Nyesek itu rasanya. Tapi apakah kita perlu bersedih sodara-sodaraku semuanya ? tidak. Kita harus bisa buktikan. Buktikan kalo tadi itu cuman kepencet, kita ga minta balikan. CAMKAN itu.

Semua orang pasti punya lah masa nasi sudah menjadi bubur nya masing-masing. Ya kaya gue misal, sewaktu gua SMA gua jadi Ketua OSIS gitu deh, dan itu sibuk parah. Tapi gua enjoy dengan dunia gua itu. Tapi sakingnya enjoynya gua, gua ngelupain yang namanya kewajiban gua sebagai siswa SMA, gua kaga pernah belajar. Hingga pada akhirnya pun gua gagal masuk ke universitas yang gua inginkan. Tapi itu jadi pembelajaran yang berharga buat gua. Nasi sudah menjadi bubur. Ya sudah hal yang bisa kita lakukan adalah memberi kecap dan garam sebagai pemanis dan pelengkap bubur itu. Sama halnya dengan kita hidup. Hal yang mungkin kita lakukan sudah kita sesali, tapi bangunlah dan manfaatkan keadaan untuk jadi lebih baik buat kedepanya. Gua bekerja keras di dunia perkuliahan masuk beberapa organisasi, ikut les basa inggris, dan mengikuti banyak sekali lomba. Dan yang paling penting masih fokus dengan dunia perkuliahan. Itu semua gua lakukan tidak lain tidak bukan untuk bisa meraih banyak hal yang sudah gua impikan sejak lama. Semoga perjuangan saya bisa berbuah manis. Semanis kecap untuk nasiku yang sudah menjadi bubur

  




By : hananto dimas m

Posted on September 19, 2015 read:99

  • YOT New Edition + T-Shirt

    IDR 149,500




  • rss 
  • youtube 
  • instagram 
  • facebook 
  • twitter