God is So Good, All The Time

Udah lama juga gue gak nulis di laptop gue yang nyaris berlumut ini. Yaa semenjak gue mulai menjalani profesi gue sebagai seorang Analis kesehatan, gue jadi jarang nulis, waktu gue banyak terenggut oleh kesibukan kantor. Waktu buat exercise di gym, waktu buat ngabarin Raisa kalo gue udah makan, sampe waktu buat ngikutin perkembangan acara apartement Feni Rose setiap hari minggu pun gue lewatin begitu aja. Yaa setelah gue amatin, acara apartement Feni Rose ini emang paling cocok buat ngegantiin acara -acara kartun yang seharusnya ada di hari minggu, dan yang musti kalian tau, ternyata acara ini juga cocok buat tetangga gue, cocok. Iya cocok. Eh Ucok maksudnya. Karna belakangan ini gue perhatiin, semenjak Feni Rose mulai dagang apartement si Ucok mulai rajin ke gereja, setiap pagi dia udah rapih dengan kemeja kotak -kotak, gaya rambut klimis ala -ala cowok metroseksual, sama celana bahan yang ngebuat dia malah mirip Jokowi dari pada orang -orang yang pengen ibadah. Tapi gue salut sama Ucok, walaupun dia sibuk ngurusin administrasi tambal ban di bengkel miliknya, tapi Ucok tetap patuh pada Tuhannya. Kita memang musti mengapresiasi Ucok.

#ucokhebat

#weloveucok

#weareucoklovers

#dukungucoksebagaibosbengkel

#servisdibengkelucokgratisoli

Oke cukup ! Kenapa kita jadi ngebahas ucok !!!

Gue gak ngerti.

Ucok juga gak ngerti.

Feni Rose apalagi.

Iya yang Feni Rose ngerti kan cuma harga apartement, dia gak ngerti masalah perbengkelan kayak Ucok. Ucok emang hebat, Ucok udah bisa ngalahin Feni rose. Gue bangga, gue salut sama Ucok ;)

Uhm.... oke

Tuhkaaaan Ucok lagiiii -__-

Oke lupakan 2 sejoli Ucok dan Feni rose itu, biarkan mereka buka bengkel motor di Apartement. Itu bukan urusan kita, itu juga bukan urusan Agung Podomoro Group. Mari kita bahas profesi gue, Analis kesehatan. Banyak orang yang salah kaprah dengan profesi gue, orang banyak pikir Analis kesehatan itu adalah Pharmacist / Ahli Farmasi. It's truly different guys, gue kerja dilaboratorium untuk menganalisa suatu penyakit, sedangkan Pharmacist adalah orang yang mengerti kegunaan dan komposisi berbagai macam obat dalam dunia medis. Yaa you must to know about it, karna tetangga gue ( bukan Ucok ) banyak yang nanya ke gue,

" Dani sekarang kerja di mana ? "

" di lab tante. "

" oh gitu, dulu sekolahnya ngambil apa emang ? "

" ngambil hikmahnya aja tante. "

" yehh nyeleneh, maksud tante jurusannya ? "

" ohh jurusannya, ngomong dong, jurusan Kampung Melayu -Pondok Gede tante. "

" Dan ??! " si tante mulai ngemutin gagang sapu.

" hahaha aku ngambil Analis kesehatan tante. "

" ohh Analis kesehatan, ngapain tuh kerjanya ? Bikin -bikin obat yah ? "

" enggak tante, kerjaan ku nge-lem sambil ngoplos alkohol pake Autan buat preman -preman, " jawab gue sewot.

" oh gituuu, " sahut tante dengan muka polos -polos bego.

Pembicaraan mendadak hening, gue hening, tante diem, tante masih bengong mencerna perkataan gue, tante berhenti ngemut sapu.

" yaa enggak lah tan !! aku kerjanya nganalisa penyakit, orang yang kena diabetes, orang yang kena hepatitis, orang yang kena HIV, itu aku yang analisa. Kalo bikin -bikin obat mah aku gak bisa, itu kerjanya Pharmacist. "

" oh yaa ? Waah hebat yaa. Itu kamu gak takut mainan sama virus gitu ? "

" enggak lah tante, sereman tante daripada virus. " jawab gue bijak.

Tante kesel, tante marah, gagang sapunya abis di kunyah, gue kabur ke bengkel Ucok.

*****

Hal yang seperti itu yang kadang ngebuat gue sering bertanya -tanya, kenapa orang -orang jarang banget mengenal tenaga medis yang bernama Analis kesehatan ? Apakah karna profesi ini emang jarang peminatnya, ataukah profesi ini terlalu membahayakan ? Gue gak tau, mungkin dari kalian ada yang tau ? Silakan like atau comment kemudian share.

Mereka lebih sering mendengar dokter, perawat, dan juga radiografer yang dapat di sebut sebagai tenaga medis, tapi jarang dari mereka tau siapa yang bekerja di balik laboratorium untuk menganalisa darah, urine, feses, bahkan sperma sekalipun. Nasib gue gak jauh beda kayak mantri -mantri di sinetron jaman dulu. Terabaikan dan selalu terpinggirkan, syedih ~

Ngebahas tentang mantri, gue jadi inget pengobatan -pengobatan alternatif selain pengobatan medis dari dokter. Iya pengobatan -pengobatan alternatif semacam Klinik Tong fang, yang iklannya ada ibu -ibu lagi ngasih statement tentang klinik tong fang, tapi mukanya malah mirip Arya Wiguna lagi murka ke Eyang Subur. Atau batu Ponari sweat yang kalo dicelupin ke air bisa nyembuhin berbagai macam penyakit, entah penyakit apa yang disembuhin, tapi menurut gue itu malah jadi penyakit moral buat bangsa Indonesia, masih banyaknya orang -orang Indonesia yang masih percaya hal -hal mistik buat nyembuhin penyakit, ngebuat Indonesia susah move on. Yaa tapi mau bagaimana lagi, secara buat sebagian orang, biaya yang terlalu mahal untuk berobat di rumah sakit, ngebuat mereka putar otak untuk mencari alternatif semurah mungkin untuk mengobati orang -orang yang mereka sayang. Tapi sebenernya semua ini bisa diatasi kalo ada langkah kongkret dari pemerintah maupun masyarakat untuk mencapai kesejahteraan di bidang pendidikan kesehatan, ekonomi dan sebagainya untuk menuju ke arah yang lebih baik.

Untungnya sekarang masyarakat udah lebih diringankan dengan adanya beberapa fasilitas kartu kesehatan yang disediakan oleh pemerintah. Meskipun di beberapa sisi masih ada yang perlu diperbaiki dari sistem kartu kesehatan ini, tapi gue berharap kedepannya kartu kesehatan ini bisa menjadi “Kartu Sakti” untuk mendapatkan pelayanan kesehatan yang lebih baik.

*****

Senin pagi. Yaa pagi yang bagi kebanyakan orang adalah pagi yang kurang menyenangkan. Hari pertama di awal minggu, yang kebayang sebelum sampai kantor adalah macet. Yap, bener aja dugaan gue !

06.11

Gue telat 11 menit. Telat untuk yang kedua kalinya di bulan oktober, agak ngeselin emang, hari pertama diawali dengan hal yang kurang menyenangkan. Bagi orang kantoran yang kerja di kota-kota besar, masuk jam 6 pagi adalah hal yang gak lumrah. Yaiyalah, kantor mana yang jam 6 pagi udah mulai aktivitasnya, bahkan temen gue sempet ada yang nanya kayak gini,

“kantor lo kok pagi banget sih masuknya ? upacara dulu ?”

“masuknya kok pagi banget sih ? lo kuat tiap hari kayak gitu?”

strong banget yaa orang-orang dikantor lo.”

Bahkan ada juga pertanyaan yang lebih greget,

“itu kantor apa warteg ? pagi amat, kalah tukang nasi uduk.”

Ngeselin ? rasain aja sendiri, kalo gue sih udah kebal.

Tapi bukan masalah macet, tukang nasi uduk, Feni Rose atau bahkan bengkel Ucok lagi yang bakal gue ceritain kali ini, tapi ada beberapa kejadian ngenes lain yang gue lewatin dalam satu hari senin ini. Iya ngenes, sedih sih kalo bisa dibilang. Selesai absen tadi dengan wajah dan seragam compang -camping, seperti biasa gue nunggu lift buat naik ke lantai 2, ngelewatin Front Office desk tempat biasa kantor gue nerima pasien, disitu gue liat ada ibu –ibu dengan daster lengan pendek dan kerudung seadanya lagi dilayani sama Costumer Service. Entah apa yang sedang mereka bicarakan, yang bisa gue liat cuma raut muka si Ibu penuh pengharapan dengan mata yang berkaca –kaca. Berbarengan dengan itu, pintu lift pun kebuka dan gue langsung bergegas naik ke lantai 2.

Seperti hari -hari biasa, setiap pagi gue harus maintenance dan kontrol alat –alat laboratorium yang akan gue gunain sebelum gue memulai pekerjaan gue. Belum selesai maintenance, telefon bunyi dan ternyata itu telfon dari manager gue,

“Dani, ada pemeriksaan Hematologi lengkap dan NS1 Dengue cyto ya !?”

“Oh iya mba, siap !” sahut gue dari ujung telfon

Cyto, ini adalah istilah yang sering digunakan kalo ada pemeriksaan lab yang hasilnya diminta cepat oleh pasien karena asas kedaruratan. Sering banget sih sebenernya nemuin pasien yang kayak gini. Udah biasa malah, jadi udah gak heran lagi kalo misalnya manager gue nelfon pagi –pagi cuma buat ngasih tau kalo ada pasien yang minta hasil cepet.

Sample darah pasien pun mulai masuk ke lab, menandakan peperangan gue dengan sample –sample ini sudah dimulai untuk hari senin yang ngenes ini, gue berharap gak ada hasil yang aneh –aneh, berharap semua hasilnya bagus –bagus aja. Tapi ternyata Feni Rose berkata lain. Ada sample pasien yang trombositnya jauh dibawah ambang batas normal. 18.000/μl. Wooh hasil yang rendah banget, jauh dari nilai normal. Sedangkan nilai normal untuk trombosit sendiri adalah 150.000/μl –400.000/μl. Gak kebayang gimana rasanya itu badan. Pas gue liat identitasnya ternyata namanya ‘Nayla Putri/Anak Perempuan/9 thn.’ Dan ternyata lagi, pasien ini adalah pasien yang hasilnya di minta Cyto sama manager gue. Uhm, pantes aja. Pas gue liat hasil NS1 Denguenya pun ternyata Positif (+). FYI, NS1 Dengue ini adalah pemeriksaan untuk mendeteksi adanya infeksi virus dengue atau demam berdarah. Gue suka gak tega kalo ngeliat anak kecil yang kena demam berdarah gini. Badan menggigil, demam, pucat, mulut lidah badan gak enak, itu pasti yang lagi dia rasain.

Gue turun ke pantry yang letaknya di lantai 1, baru ngeh, dari tadi gue belom makan apa –apaan, boro –boro makan, minum aja gak inget, pantesan perut gue mulai menunjukkan tanduknya (baca : nyeri –nyeri perut/lapar). Karna takut sakit dan takut ngebuat Raisa khawatir, gue pun turun mengharapkan secercah makanan yang masih tersisa disana. Yaa paling enggak, coffee maker masih ada isinya lah yaa walaupun cuma setetes dua tetes. jangan ngenes –ngenes banget kenapa yaa hari ini yaa Allah, gue ngebatin.

Turun kelantai 1 ternyata ibu –ibu yang pake daster lengan pendek dan pake kerudung seadanya tadi masih duduk diruang tunggu pasien. Sekarang raut muka si Ibu udah gak berkaca –kaca lagi. Iya udah gak berkaca –kaca. Tapi sekarang si Ibu malah lagi nangis kejer sambil telfonan. Gue gak ngerti apa yang terjadi sama ibu ini, sampe beberapa pasien lain pun ikut ngeliatin dia. Rasa laper gue pun mulai teralihkan dengan rasa kepo gue akan ibu –ibu ini. Alih –alih ke pantry, dengan rasa kepo yang cukup menggebu -gebu gue malah mampir ke front office desk. Gue tanya sama costumer service yang ngelayanin ibu tadi apa yang sedang terjadi dengannya. Ternyata setelah gue tanya –tanya, anak perempuan yang trombositnya rendah tadi merupakan anak dari si ibu berdaster lengan pendek ini. Dan yang lebih ngenesnya lagi, dia cuma punya uang sekitar 150.000. dan suaminya belum pulang karna suaminya kerja di proyek. What a sad things ? dengan keadaan anaknya yang butuh pertolongan medis secepat mungkin, dia cuma sendiri dan dia cuma punya uang seadanya. Bahkan untuk ngebawa anaknya kerumah sakit pun dia takut untuk gak bisa melunasi semua pembiayaan rumah sakit. Yaa, gue ngerti. Hati ibu mana yang gak khawatir ngeliat keadaan anaknya yang seperti itu, hati ibu mana yang gak kalut dengan situasi mendesak seperti itu. Gue gak bisa ngebayangin gimana keadaanya kalo gue ada di posisi yang sama seperti dia, Gue gak tau apa yang akan ibu ini lakukan, tapi keliatannya dia lagi nelfon saudaranya untuk ngejemput dia, karna setelah diketahui anaknya menderita DBD dokter pun menyarankan supaya anak ini segera dirawat dirumah sakit untuk mendapatkan pelayanan medis secepat mungkin.

Selama menunggu saudaranya ngejemput si ibu ini, ternyata si anak masih ada di ruang sampling, tempat pasien untuk diambil darah. Dengan segelas teh hangat yang masih gue tenteng –tenteng dari pantry gue mampir ke ruangan sampling. Ngeliat keadaan si bocah, bener aja dugaan gue. Dengan muka pucat dan badan menggigil dia ditemenin perawat dan lagi duduk di reclining seat yang memang disediakan untuk pasien. Ditutupi beberapa lembar selimut, gue tau bocah ini udah gak kuat, dan gue tau sebenernya bocah ini lagi nahan rasa menggigil di badannya. Ketika gue senyumin, bocah ini pun masih bisa membalas senyuman yang gue berikan dengan wajah pucat yang terpaut diwajahnya. Entah hal apa yang ngebuat anak ini masih keliatan kuat di saat keadaan dia seperti itu, yang pasti gue salut. Jarang banget gue nemuin anak yang seperti ini. Bahkan ketika gue kecil pun, gue ngerasa gue gak pernah sekuat dia. Disaat gue sakit dulu, gue cuma pengen semua orang merhatiin gue dan layaknya bos kecil, gue bisa minta ini itu ke bokap atau siapapun yang ada disekitar gue.

Seraya tersenyum, gue hampiri bocah hebat ini. Gue coba untuk ajak ngobrol dia dengan sekedar menanyakan keadaan dia dan apa aja yang sedang dia rasakan. Dengan jawaban yang polos, gue sempet terharu dengan apa yang bocah ini lontarkan.

“Aku gak sakit kok, aku sehat, aku mau pulang. Nanti pulang dari sini juga sembuh.”

“Aku justru sakit kalo ngeliat mama sedih.”

Kita yang ada di dalam ruangan itu langsung diam sejenak, pandangan mata perawat yang daritadi nemenin si anak ini mulai berkaca –kaca, gue ngerasa ditampar, dan di dalam hati gue mulai bertanya ke diri gue sendiri,

“apakah lo bisa sekuat dia, ketika lo masih seumuran dengan bocah ini ?”

“apakah bisa pikiran lo sejauh itu ketika lo masih seumuran dia ?’’

“sesayang itukah lo sama nyokap lo ketika lo masih seumuran dia ?”

 

 

                                                                                                                                                                                  

Gue gak bisa jawab, pagi ini Tuhan seperti memberikan pelajaran yang baru lagi di dalam hidup gue. Pagi ini Tuhan mengajarkan gue tentang arti kekuatan. Lewat malaikat kecil ini Tuhan mengajarkan gue tentang arti kasih sayang, arti kasih sayang ke orang yang terkadang lo abaikan, orang tua lo. Dia orang yang sering lo abaikan karena ocehan cerewetnya, dia orang yang sering lo abaikan ketika lo lagi asik sama temen-temen lo, dia orang yang selalu nunggu kabar dari lo, hanya untuk sekedar tahu bahwa keadaan lo baik-baik aja, dan dia orang yang diam diam mendoakan lo diwaktu malam, mendoakan untuk kesuksesan lo, mendoakan untuk kehidupan lo, mendoakan untuk keselamatan lo, mendoakan segala yang terbaik untuk lo. Tapi apa yang udah lo berikan untuk mereka ? sudah kah setimpal dengan apa yang mereka berikan ?

Jawabannya ada di dalam diri lo masing-masing.

Segelas teh hangat yang gue bawa sedari tadi, gue kasih ke Nayla. Sekedar untuk menghangatkan tubuh semoga teh itu bisa membantu. Gak lama setelah itu, si ibu didampingi seorang pria masuk ke ruangan sampling, nampaknya si ibu bergegas untuk membawa anak ini ke rumah sakit sesuai saran dari dokter. Gue hanya bisa berdoa untuk kesembuhan malaikat kecil ini. Semoga Tuhan memberikan yang terbaik untuk dia. Dia, Nayla, Malaikat kecil yang mengajarkan arti kasih sayang.

God is so good. All the time. He teach me a lot of things in my life.

 

 

Dani Rizki Purnama

Medical Technologist at Laboratorium Klinik Pramita

Application Specialist at PT SYSMEX Indonesia

Communication Student at Open University of Indonesia

Marketing Communication at Young On Top Depok

  




By : Young On Top Depok

Posted on January 27, 2016 read:203

  • YOT New Edition + T-Shirt

    IDR 149,500




  • rss 
  • youtube 
  • instagram 
  • facebook 
  • twitter