How to be Perfect in Just 1 Word

Ada yang bisa jawab pertanyaan di atas?

“Ga ada yang sempurna.”

“Jangan berekspektasi terlalu tinggi. Kalo jatoh, sakitnya tuh di sini.”

“Gue manusia biasa. Pasti punya kekurangan.”

Yah, jawaban-jawaban gitu udah sering banget ya kita dengar, bahkan terkadang itu keluar dari mulut kita. Hati-hati YOTers, kalo sering-sering dengar atau ngomong gitu, nanti jadi sugesti. Kalo jadi sugesti, bahaya deh.

Kenapa?

Karena banyak orang yang menjadikan kemustahilan untuk sempurna sebagai alasan untuk tidak berusaha maksimal.

Jadi, di tulisan ini saya mau coba kasih satu jawaban selain mengkambinghitamkan ketidaksempurnaan : PREPARATION.

Gamau nulis panjang-panjang. Kali ini mau cerita aja.

Yah gatau sih, belakangan ini lagi banyak hal yang ngajarin banget tentang persiapan. Setahun mentorship di YOTCA Batch 5, udah masuk ke kepala kan tuh. Inget banget, dulu Mba Maya Arvini yang bilang “Perfect Practice Makes Perfect”. Ngena, tapi belom terlalu ada dorongan untuk terapin sepenuhnya. Sejujurnya, kebiasaan procrastinating masih parah banget waktu itu.

Tapi semakin ke sini, semakin banyak pelajaran dan dorongan, dan mungkin puncaknya adalah bulan ini. YOTMM bulan lalu bahas event management, belajar lagi bahwa 80% kesuksesan acara ditentukan persiapan pra hari-H nya, trus beberapa hal lain. Tapi yang paling ngena adalah persiapan sidang proposal skripsi 2 minggu lalu. Sejujurnya agak takut, karena rasanya udah lama ga presentasi suatu hal yang ilmiah. Jadi dorongan untuk latihan tuh gede banget. Jadilah latihan tiap hari, sehari bisa berkali-kali, dan H-1 belasan kali lah itu.

Hasilnya? Alhamdulillah :)

Nanti di tulisan selanjutnya saya akan ngebahas lebih detail lagi tentang PREPARATION. Minggu depan mungkin. Mau cari referensi yang bagus juga biar lebih mantep dan bermanfaat.

Semoga bermanfaat, YOTers!

  




By : Yuza Mulia

Posted on October 24, 2015 read:78

  • YOT New Edition + T-Shirt

    IDR 149,500




  • rss 
  • youtube 
  • instagram 
  • facebook 
  • twitter