pentingnya berkompetisi

Halo yoters ! apakabar semua ? masih bareng saya lagi Dimas nih YOTCA BINUS. Saya mau sok asik ya sekarang. Jadi pake gue lo aja. Padahal saya asli Semarang, kalau kalian denger saya ngomong gue lo pasti terkesan “medok”. It’s okay. Oke gue mau jelasin nih bro. gile asik banget yah. Oke serius sekararang. Gua mau bahas topic soal pentingnya kompetisi nih. Gua nggak ngerti sih mau mulai dari mana soal materi kompetisi ini, karena gua sendiri dari kecil kalo ikut kompetisi selalu kalah. Mulai dari lomba menggambar, lomba makan kerupuk, sampai lomba menggambar kerupuk. Yaudahlahya. Tapi entah ada angin apa sewaktu SMA kutukan itu sedikit mulai hilang. Untuk pertama kalinya dalam hidup gue. Gue menang lomba debat ketua OSIS. Juara 3 sih, tapi lumayan masuk Tipi gue. Tipi lokal sih. Tapi yaudah yang penting masuk tipi. Sebelum diliput di tipi katanya gua harus bedakan dulu biar sinarnya nggak mantul, tapi gue gamau, takut bedaknya masuk paru-paru. Okey.balik ke topic. Waktu itu gue nggak begitu ngerti sih kenapa dari kompetisi gue bisa juara, ada 2 kemungkinan yang gue udah pikirin. Pertama musuh saya kaga pinter-pinter amat, yang kedua jurinya naksir sama gue. Kayaknya yang kedua deh. Tapi yaudah. Dari kompetisi yang gue ikuti gue mulai berfikir serunya berkompetisi, oleh kerana itu gue mulai mencoba mencari cari lagi lomba yang bisa gue ikuti sewaktu kuliah. Karena waktu SMA gue sudah habis untuk organisasi dan daftar kuliah.

                Sewaktu kuliah ada sebuah lomba yang gue ikuti sebuah lomba business plan gitu. Keren nggak tuh ? enggak. Gua kalah soalnya. Ya jadi dari 24 tim yang ikut diambil sekitar 15 tim. Awalnya gua mikir yaela cuman harus ngalahin 9 tim doang mah apa susahnya, ternyata semua tim mikir gitu, dan mereka semua keren, alhasil gua kalah deh. Haha. Tapi lumayan sih kurang lebih gua jadi lumayan ngerti gimana caranya ngebuat business plan yang baik dan benar. Walaupun baik dan benar menurut gua belom tentu bisa membawa kemenangan. Sampe akhirnya saya ikuti lomba business case tingkat nasional bulan maret lalu. Dari bekal kekalahan gua yang lalu dan belajar dari kesalahan gua mencoba untuk memberanikan diri membentuk tim dan mengikuti lomba tersebut. Lumayan berat memang. Soal kasus bisnis yang pertama adalah sebuah kasus persaingan pesawat di America Serikat dengan dengan menggunakan pendekatan strategie competitive dari Fred R. David. Gila keren ga tuh. Iya pas baca soal pertama kali gua mikirnya gila nih keren banget.tapi  Pas ngerjain gua mikir apa – apaan nih, mana gua ngerti yang  beginian. Saya mikir Fred R. David ni sokap. David siapa nih, gua mah taunya cuman David vokalis band NAIF.  Tapi yaudahlah berbekal mencari tau lewat internet dan membaca sebuah buku hingga akhirnya soal tersebut selesai. Gua kirim deh tu soal plus jawaban gua. Beberapa hari setelah itu pengumuman tiba.. deg deg deg gua deg degan banget. Nggak sih. Bercanda.

                Sewaktu hari pengumuman tiba nggak ada kabar dari pagi, dan pagi itu tidak ada pemberitahuan sama sekali, saya cek email tidak ada. Sama cek sms tidak ada. Saya cek friendster tidak ada juga. Gua resah dan gelisah waktu itu. Lebay sih.  Tapi pokoknya gua bingung. Akhirnya sebagai ketua kelompok gua pun memberanikan bertanya tentang status kami yang digantungkan waktu itu. Udah mirip friendzone. Dan ternyata mbak-mbak panitia bilang kalau sudah dikirim, mendengar hal terserbut gua langsung berfikir kalau kami tidak lolos. Tapi ternyata mbaknya bilang kalau ternyata yang dikirim salah nomer… jadi nggak masuk ke sms gue. Yaudah akhirnya gue dikirimin hasilnya dan ternyata…  gua lolos 10 besar haha beruntung banget. Dan ketika melihat hasilnya tertanya dari analisis tersebut kelompok gue peringkat 1 haha beruntung lagi. Yaudah akhirnya kami lanjut ke babak kedua. Udah mulai persentasi tuh 10 besar, singkat cerita kami persentasi soal kasus yang berbeda. Kasusnya waktu itu tentang game total football manager dan kerenya setelah persentasi kami lolos lagi ke 5 besar dengan peringkat 1 lagi untuk kasus tersebut. Ini firasat saya udah mulai aneh nih juara 1 mulu haha. Yaudah lanjut dulu besok harinya baru deh tuh grand final dengan 5 besar competitor hebat lainya. Singkat cerita kami persentasi sebagus mungkin.. dan ketika selesai kami harus menunggu sekitar 2 jam untuk mengetahui hasil juara. Karena lama kita bertiga (cowo semua) nonton bioskop dulu. Dan kerenya tiga cowo maco ini nonton Cinderella. Oke. Setelah film ini selesai bertepatan dengan pengumuman kami langsung kembali ke tempat dan mendengar pengumuman.. dan ketika pengumuman ternyata kami juara 2 haha nggak jadi juara 1 ..  tapi saya benar-benar merasakan serunya bertanding. Serunya berkompetisi. Lalu gue mikir. Sebenernya diluar kompetisi sekalipun sebenarnya kita berkompetisi. Sewaktu berlomba- lomba menjadi ketua OSIS gue berkompetisi. Sewaktu gabung menjadi YOTCA gue juga berkompetisi. Bahkan saat kita sendirian pun kita berkompetisi dengan diri kita sendiri untuk menjadi pribadi yang lebih baik dari sebelumnya. Penting untuk kita mengerti siapa diri kita dan apa yang bisa kita lakukan sebelum kita berkompetisi dengan kehidupan. ciye.

adad
 
 
  




By : hananto dimas m

Posted on April 18, 2015 read:121

  • YOT New Edition + T-Shirt

    IDR 149,500




  • rss 
  • youtube 
  • instagram 
  • facebook 
  • twitter