Surat terbuka untuk CEO starbucks

  Hallo yoters ! apakabar semuanya ? baik dong tentunyaa. Kaya biasa nih gue Dimas bakal sharing beberapa hal yang bisa bikin lu lu semua dapet ilmu sedikit. Sedikit sih, tapi yaudah aja gitu. Btw, Bingung mau mulai dari mana . Jadi gini beberapa hari yang lalu gua dapet kesempatan untuk bisa menyeleksi PIC dan PO program yang ada di YOTCA. Buat gue itu anugrah, karna selain gue bisa kenalan dengan banyak orang baru, gua juga jadi sering meeting di Starbucks.walaupun kini gue mulai takut kena diabetes karna kebanyakan manis-manis. Apalagi gue sendiri udah manis. Masa ya, dari awal pertama kali dulu Interview sampe meeting lanjutan, venue Starbuck kuncit selalu jadi tempat kami berlabuh. Kalo di itung-itung ada kali tuh 6 kali an dalam waktu kurang dari 1bulan. Bahkan sampe tulisan ini dibuat nanti jam 1 siang gua kesana lagi rapat bareng director batch 5. Gile ga tuh. Makin kesini gue mikir, kenapa gua ga coba minta starbucks ngasih gue komisi yak. Kan gue udah naikin sales mereka dari kapan tau. Nih bayangin aja gua kalo rapat bisa bersepuluh, lama lagi bisa berjam-jam. Kan jadi temen gue banyak yang beli terus-terus an. Dan stiap beli kan harganya juga ga murah.  Kan kaga pernah kita liat starbucks jualan mendoan goceng an. Yauda pokonya gua harusnya bisa dapet komisi. Semoga CEO starbucks Howard Scultz bisa baca ini. Kalo dia baca ini, gue mau bilang “dear pak How, (sebutan akrab kami) saya Dimas pak. Bapak apakabar ? baik yah ? alhamdulillah. Gini loh pak. Saya kan udah sering tu mampir ke warkop bapak, bolehlah pak saya sekali kali gitu dapat komisi . btw saya anak Kos pak, tau sendiri pak anak kos kaya gimana. Yaudah gt aja, ntar kapan-kapan gantian bapak mampir atuh pak kesini , ke daerah palmerah. Gantian nyobain warkop deket sini namanya Pancarasa”. Gitu.

Oh ya ngomongin soal seleksi PIC dan PO, jadi bagi kalian yang belom tau Young on Top Campus Ambassador itu punya banyak event menarik yang yoters dan CA bisa ikut. Seperti misal Love Donation, Gemas-gemus, Yot walk ,dll. nah PO itu adalah CA yang ibaranya menjadi Ketua Panitianya. Sedangkan PIC itu yang ngurusin PO tadi itu. Nah kemarin seleksi lumayan bikin gue gembira sekaligus bahagia, walaupun lelah karena yang mendaftar sangat banyak. Bahkan jadwal interview terpaksa saya bikin 2 hari. Melihat antusias mereka yang sangat baik, lelah lelah dan paitnya harga minuman di stabucks membuat saya sedikit lega. Banyak dari mereka yang sangat capable dan penuh persiapan, tetapi juga ada yang mungkin karena kesibukan mereka di kegiatan lain, jadi aplikasi mereka pun juga masih sedikit kurang. Di akhir setiap pertanyaan seperti interview  pada umumnya saya bertanya kenapa “ saya harus milih anda menjadi PIC atau PO kami ?”. pertanyaan sederhana yang mungkin harus dijawab dengan bijaksana. Banyak jawaban baik-baik yang saya jumpai. Yang pada akhirnya saya juga bingung mana nih yang harus dipilih, tapi dengan mengandalkan tidak hanya berdasarkan data dan banyak pertimbangan saya sendiri juga menggunakan Intuisi. Berhasil lah Bagian dari team program ini terbentuk. Tidak ada ragu dan juga gundah akan pilihan saya ini. Satu-satunya kata yang mau sampaikan pada tim sayaa sekarang cuman satu. “I trust my team”.

  




By : hananto dimas m

Posted on August 22, 2015 read:135

  • YOT New Edition + T-Shirt

    IDR 149,500




  • rss 
  • youtube 
  • instagram 
  • facebook 
  • twitter