Rajin Menulis Supaya Pikiran Kamu Tetap Waras

Salah satu cara meluapkan emosi terbaik adalah dengan menulis.

Hai saya mau share soal kesukaan saya dengan menulis. Semoga pengalaman yang saya bagikan ini bisa menginspirasi teman-teman untuk semakin rajin menulis buat yang sudah memulai atau menjadi semangat buat yang baru mau mulai nulis.

Saya suka menulis sejak SMP. Saat SMP saya publish tulisan pertama saya di Facebook, bentuknya cerbung tapi gak pernah kelar. Ada juga beberapa puisi yang saya buat. Kalo mau liat kuy intip FB saya haha *intermezzo gaes

Lalu, saya aktif menulis lagi saat masa transisi SMA ke kuliah. Maklum saat itu libur panjang, jadi selain gedein badan saya memutuskan untuk menulis dan saya publish di salah satu situs membaca. Sejak saat itu, jadilah saya penulis amatir.

Memasuki dunia perkuliahan, saya masuk organisasi Pers Mahasiswa. Kebetulan produk andalannya adalah tulisan. Akhirnya tulisan saya bergeser dari yang penuh kehaluan dan ngalir aja jadi menulis yang pake teori. Ya pake piramida terbaliklah untuk hard news. Menulis pake bejana seimbang untuk feature. Pokoknya intinya tulisan saya lebih sistematis saat masuk Pers Mahasiswa. Berikut manfaat menulis versi saya:

Percayalah kalian gak pernah akan bingung ketika ngejelasin sesuatu kalo kalian terbiasa menulis.

Karena udah mulai terbiasa menulis, saya gak pernah kesulitan saat ujian. Lho?

Taukan di kuliah ujiannya essay semua, gak ada pilihan ganda. Kemampuan menulis yang saya punya ngebantu saya banget saat ujian. Kertas ujian saya selalu full. Banyak dari teman saya yang gak biasa nulis mengalami kesulitan saat ujian, sering banget saya dengar “Iya gue ngerti, tapi gue bingung ngejelasinnya.”

Meluapkan emosi dengan menulis bisa ngebantu saya supaya gak gila.

Menulis juga membantu saya untuk tetap waras. Setiap manusia punya masalah. Ada yang nyaman dengan cerita ke orang lain. Ada juga yang seperti saya, nulis diary hehe

Ketika saya marah, sedih, bahkan happy saya selalu menulis. Bahkan saya punya 2 buku catatat pribadi yang mungkin saya akan share fungsinya di artikel selanjutnya ya.

Bagi saya menulis ada terapi otak agar tetap berpikir.

Rajin menulis juga membuat saya menemukan ‘WHY’ bertingkat alias membuat saya lebih kritis. Setiap menulis kita akan mulai dengan topik atau ‘apa yang ingin kita tulis’ lalu kita akan dihadapkan kenapa kita harus nulis hal ini?  Kenapa kita harus memasukkan bagian ini? dan why-why selanjutnya.

Menulis sepertinya udah jadi jalan hidup yang sudah ditentukan Allah SWT untuk saya. Kerjapun kegiatan saya adalah menulis. Ya buat yang belum tau, saya adalah seorang social media officer. Konten yang saya terbitkan hampir 90% bentuknya tulisan. Bahkan untuk konten videopun, pasti butuh nulis untuk membuat konsepnya.

Sebenernya masih banyak yang mau saya share soal menulis ini, tapi nanti kepanjangan haha

Saya gak pernah klaim tulisan saya bagus. Saya sadar betul gak ada tulisan yang sempurna, setiap pembaca punya perspektifnya masing-masing. Tapi bagi saya gak ada tulisan yang jelek. Kalo kamu pikir ada tulisan yang jelek berarti tulisan itu bukan untuk kamu (bukan berarti jelek beneran).

Anyway, buat kamu yang mau nulis. Kuy terbitkan tulisan kamu di sini:

  1. Buat akun YOTers di youngontop.com/yoters
  2. Kalau udah punya akunnya, bisa langsung login
  3. Setelah login, pilih menu Kolom YOTers
  4. Klik submit artikel, silakan isi judul, dan isi artikel. Note: Add Media untuk submit gambar di artikel. Featured image adalah gambar atau ilustrasi utama artikel.
  5. Setelah selesai menulis, klik submit. Artikel berhasil tayang di youngontop.com

 

Selamat mencoba, semoga bermanfaat!

Elvina