MIMPI JADI KENYATAAN

 

Siapa sangka orang biasa seperti kita ga bakalan bisa ketemu dengan orang ternama yang kita kagumi. Sebagian banyak orang pasti bilang mustahil tapi engga buatku.

 

Raditya Dika, seorang penulis, comedian,  yotuber, sutradara dan seorang yang followers instagramnya  12,3 juta. Siapa coba yang gakenal Raditya Dika? Gaada. Dari yang kecil sampe emak-emak pasti tau.

 

Dulu 6 sd pertama kali aku suka Raditya Dika, tapi gatau kelebihan dia itu apa. Aku cuma suka karena dia lucu. Pada sampai akhirnya tau. Aku membeli buku-buku dia dan Ikut po biar dapet tanda tangan dia.

 

Kelas 2 smp, disini aku mulai suka banget sama Raditya Dika, fanatik lah istilahnya.

Ada satu tweet dia, dia bilang dia mau ngadain meet and greet dijakarta dan yang mau ikut disuruh kirim nama, alamat, umur, dan alasan ke email dia.

Dengan semangat aku mengirim 100 lebih email ke dia dan ke email managernya. Berharap dipilih.

Pada saat pengumuman ternyata namaku gaada disitu. Aku nangis tapi terus berdoa supaya bisa ketemu.

 

Saat aku kelas 3 smp, dia ngetweet lagi dia bilang mau ngajak makan beberapa fansnya yang tulisannya terpilih. Disitu aku langsung mulai menulis.

3 hari 3 malam aku  kejar deadline supaya tulisanku jadi lebih bagus dan menarik. Aku kirim ke e-mail dia. Ternyata sama aja hasilnya. Aku belum terpilih untuk bisa ketemu sama Bang Radit.

 

Kayanya dulu Bang Radit selalu mengajak fansnya ketemu tapi harus dengan tantangan yang dia buat.

Saat aku kelas 1 SMA, dia masih tetap sama. Mengajak fansnya bertemu tapi dengan tantangan yang dia buat.

Disitu aku masih tetep ikutan tapi pasrah dan berpikir gaakan mungkin bisa menang. Udah putus asa dan udah mikir juga sampai kapan pun orang biasa kaya aku gabakal bisa ketemu dan bertatap muka dengan Bang Radit. Tapi disitu aku masih tetep berdoa walaupun ada rasa sedikit putus asa.

 

2018, buku Bang Radit terbit. Ubur-ubur Lembur. Buku baru yang di terbitkan. Yang biasanya aku langsung pre-order untuk dapet tanda tangannya, tapi ini aku bingung karena pertama kalinya buku Bang Radit langsung terbit dan gaada pre-order.

 

Disitu aku bingung dan sedikit males untuk cepet-cepet beli buku terbarunya. Tapi semenjak dari situ aku jadi sering ngestalk instagramnya Bang Radit dan berharap ada kabar untuk pre-order.

Saat aku buka instagramnya, ada salah satu foto yang ngebuat aku tertarik. Disitu dia menulis caption, mengajak dinner bareng dengan syarat foto semenarik mungkin dengan Buku Ubur-ubur Lembur.

 

Aku langsung menelfon sahabatku untuk meminta referensi foto. Dia bilang ubur-ubur berhubungan dengan air.

Besoknya kebetulan aku renang dari sekolah. Sebelum renang aku sempatkan dulu ke gramedia untuk membeli buku. Sampe di salah satu mall, ternyata gramedianya belum buka. Aku menunggu sejam. Akhirnya gramedianya buka. Langsung buru-buru aku beli bukunya dan langsung menuju kolam renang.

 

Aku foto selfie didalem air dan foto seolah membaca tapi mengambang diair.

Sampe dirumah langsung aku upload fotonya yang bertuliskan caption “Bang ajak gue dinner dong, soalnya gaada yang ngajak padahal udah nyari diair” lalu aku tag Bang Radit.

Setiap hari aku mengecek semua foto-foto yang ikut. Ternyata banyak yang bagus. Aku sempet putus asa lagi.

Aku telfon temenku, aku bilang kayanya hasilnya sama aja kaya dulu sampe kapan pun gaakan bisa ketemu. Tapi temenku tetep menyakinkanku. Akhirnya aku mau mendengarkan temanku.

 

Pada saat pengumuman, ga disangka ternyata ada namaku. Seneng bukan main, aku lompat-lompat dikasur. Aku langsung menelfon temanku. Dia turut senang. Aku sangat bersyukur usaha kali ini ga sia-sia.

Gaada yang menyangka aku bakal menang. Aku akan dinner bareng, bertatap muka dengan Bang Radit diruang yang privacy tidak banyak orang dengan 2 pemenang lainnya. Aku pun menulis pertanyaan yang akan aku tanyakan nanti saat aku dinner.

 

8 bulan kemudian, aku mengikuti lomba radio #GueAnakRadio. Tapi sayang aku belum bisa menang mungkin karena ilmu radioku masih seumur jagung. Tapi dari kegagalan yang ini aku biasanya cari-cari kesibukan lainnya.

Bang Radit ngepost foto lagi, dia akan mengisi salah satu acara di Ideafest 2018 kemarin. Aku mencari tau gimana caranya aku bisa ketemu lagi.

Akhirnya ada kuis disalah satu produk sponsor yang menjadikan Bang Radit sebagai brand ambassador. Di instagramnya dia menyebutkan hanya membuat video dengan membawa produk tersebut.

Tanpa lama dan tanpa persiapan aku langsung membeli produk tersebut dan membuat video.

Dengan serba mendadak, aku juga ga terlalu yakin menang. Tapi ternyata aku menang. Aku di DM oleh pihak sponsor. Aku kaget, karena menang dan bisa ketemu Bang Radit lagi. Aku di beri tau, sebelum Bang Radit mengisi acara akan ada Meet and Greet sebentar dan tanya jawab. Artinya disitu aku akan bertatap muka lagi dan berfoto.

 

Pada saat ketemu lagi. Ternyata Bang Radit masih inget dan menanyakan kabar teman serta keluargaku.

 

Disini aku cuma mau bilang, bener kata orang-orang tentang filosofi “Usaha tidak akan menghianati hasil”.

-Aku udah usaha semaksimal mungkin tapi hasilnya ga langsung instan, bisa aja 5 tahun mendatang asal kita sabar.

 

– Putus asa boleh tapi abis itu harus bangkit lagi, putus asanya gaboleh berkelanjutan. Kalo aja aku putus asa berkelanjutan mungkin aku sampe sekarang gabisa ketemu Bang Radit.

 

-Selain usaha kita juga harus butuh pengorbanan, kaya foto selfie sama buku nya Bang Radit dibawah air, otomatis buku aku jadi basah dan akan keriting kalo kering. Pokoknya bukunya jadi ga sebagus buku awalnya.

 

-Yang terakhir, kalo kita ngelakuin usaha dengan semaksimal mungkin tapi hasilnya ga maksimal, jangan langsung putus asa.

Mungkin tuhan memberikan jalan yang lain. Kaya aku gagal masuk 100 besar #GueAnakRadio. Tapi ternyata bulan depan aku ketemu Bang Radit lagi.

 

Itu sih cerita aku. Semoga yang baca bisa termotivasi.

Oh iya yang mau liat aku dinner sama Bang Radit bisa cek Instagram aku sama youtube aku ya @ucirdn.. hehe