Sebagai Mahasiswa, Anda Rela Melakukan “Copy Paste” untuk Masa Depan?

Sebagai Mahasiswa

Fakta rendahnya minat baca di negara ini merupakan hal yang harus mahasiswa hindari dalam pengerjaan skripsi.

 
Senang-senang boleh saja, tapi jangan lupa selesaikan skripsi! Boleh jadi, itulah kata-kata yang paling sering didengarkan mahasiswa, khususnya Anda, para mahasiswa semester akhir. Skripsi selalu menjadi topik pembicaraan hangat, mulai di kelas, kantin, atau di rumah.
 
Sayangnya, tak sedikit mahasiswa mengambil “jalan pintas” menghadapi etape akhir dari perjalanan panjang menuntaskan bangku kuliahnya. Mereka terjerumus menjadi plagiat, tukang "copy paste" tanpa izin. Skripsi, yang seharusnya menantang idealisme dan intelektualitas, ternyata malah menjadikannya penipu dan pendek akal.
 
Memang, berbagai kontroversi terkait skripsi berulang kali muncul, seperti jual beli skripsi dan ijazah palsu. Untuk menghindari hal itu, sebagai mahasiswa yang akan menempuh skripsi, ada baiknya mulai menyusun strategi matang.
 
Simak lima cara efektif menangkap ide saat bersiap mengerjakannya:
 
 
Ketahui keunggulan Anda
 
Kesulitan memulai penulisan skripsi sering kali muncul karena habisnya ide dalam mencari tema. Mudahnya, temukan keunggulan Anda sepanjang masa perkuliahan.
 
Hindari ikut-ikutan dalam penggunaan tema atau metode pengerjaannya. Pastikan tema skripsi Anda nantinya memiliki referensi yang mudah didapatkan. Semakin terjangkau sumber penelitian, semakin mudah pula skripsi dikerjakan.
 
Nah, jangan takut untuk mengembangkan ide yang Anda pikirkan. Ketika Anda merasa tidak percaya diri, ingatlah bahwa Albert Einstein pun sempat dianggap gila karena ide jeniusnya.
 
 
Jauhi kata malas
 
Dilansir dari KOMPAS.com, pada 2011 lalu tercatat produksi buku di Indonesia sekitar 20.000 judul. Dibandingan dengan 240 juta penduduknya, kira-kira satu buku hanya dibaca oleh 80.000 orang. Sementara itu, menurut standar UNESCO, idealnya satu orang membaca tujuh buku per tahun.
 
Fakta rendahnya minat baca di negara ini merupakan hal yang harus Anda hindari dalam pengerjaan skripsi. Anda butuh berbagai referensi sebagai argumen yang akan mendasari tema skripsi Anda.
 
Gali berbagai sumber yang tersedia, mulai dari skripsi yang sudah ada, teori perkuliahan, atau bahkan jurnal lama Anda. Ini juga saatnya memaksimalkan peran internet untuk mencari ilmu, dan jangan sungkan untuk mendekati perpustakaan.
 
\"Name\"
 
Jangan takut untuk mengembangkan ide yand ditemukan saat skripsi.
 
 
Kembali Belajar
 
Surutnya ide mungkin terjadi karena Anda sudah terlalu lama tidak duduk dalam kelas formal. Wajar, umumnya mata kuliah yang menjelaskan semua teori pelajaran habis menjelang semester akhir.
 
Minta izin dosen Anda untuk bergabung dalam kelasnya sekali waktu. Duduk diam dan dengarkan diskusi yang terjadi, dengan begitu Anda bisa menyegarkan ingatan akan materi perkuliahan yang pernah didapat.
 
 
Sigap mencatat ide
 
Ide bisa datang kapan saja, bahkan di waktu-waktu tak terduga. Untuk itu, jangan batasi diri Anda. Datangi dosen atau tanyakan pada senior yang sudah lebih dulu berpengalaman. Lebih baik lagi jika Anda mulai mengubah kebiasaan mengobrolan ringan bersama teman dengan pembicaraan edukatif.
 
Perhatikan juga fenomena-fenomena baru di sekitar, lalu, langsung tuliskan jika ada yang sesuai. Selalu ingat, bahwa proses menulis dengan tangan lebih dianjurkan karena dapat menstimulasi otak untuk mengingat.
 
Untuk itulah, bawa selalu buku catatan atau siagakan ponsel pintar Anda agar dapat mencatat secara spontan. Pada smartphone sekelas Samsung Galaxy Note 5, dengan mudah Anda bisa temukan seluruh akses untuk membuat catatan di ponsel.
 
Ya, cukup mengeluarkan stylus S Pen, Anda bahkan bisa menulis di layar tanpa perlu membuka layar ponsel dan langsung tersimpan pada aplikasi S Note. Beragam fitur pada menu Air Command pun mengizinkan Anda untuk menulis, mengubah, dan menyusun berbagai catatan tanpa membuka banyak aplikasi tambahan.
 
 
Maju terus, pantang mundur
 
Hasil skripsi bisa bagus, bisa juga tidak. Namun, yang paling penting adalah skripsi yang diselesaikan dengan baik. Maka, jangan pernah berhenti mengerjakannya.
 
Tetapi, tentu saja, hal paling penting yang harus ditumbuhkan dalam pengerjaan skripsi adalah pola pikir bahwa Anda bisa menyelesaikannya. Revisi berulang, pusing mencari bahan, dan kehabisan uang untuk mencetak lembaran-lembaran tugas akhir lumrah dihadapi dalam proses pengerjaan.
 
Ingat, bahwa setiap masalah pasti ada jalan keluarnya. Pikirkan bahwa penelitian yang Anda lakukan dalam rangka skripsi dapat mengembangkan pola pikir. Bahkan, bisa menjadi hasil karya ilmiah resmi sebagai pembuktian hasil studi Anda.
 
Jika skripsi sudah selesai, langkah selanjutnya adalah nikmati kebahagiaan Anda sendiri. Apakah Anda rela, untuk masa depan Anda sendiri pun Anda harus "copy paste"?
 
Sumber : http://edukasi.kompas.com/read/2015/09/02/18014271/Sebagai.Mahasiswa.Anda.Rela.Melakukan.Copy.Paste.untuk.Masa.Depan

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *