Fenomena Resign Setelah Terima THR

Fenomena Resign Setelah Terima THR

Memilih untuk resign adalah hak bagi setiap karyawan. Dengan alasan apapun dan kapan pun itu resign-nya, udah jadi pilihan dengan konsekuensi yang ditanggung sendiri setelahnya. Tapi, ada satu fenomena yang menarik buat disimak dan dibahas karena ‘seperti’ sudah jadi hal yang biasa terjadi, yaitu: resign setelah terima THR.

Resign setelah dapet THR jadi banyak menimbulkan banyak asumsi bahwa setelah dapet gaji ke-13 alias uang yang jumlahnya 2 kali lipat di rekening dari biasanya jadi momen aji mumpung buat resign. Dimana ujung-ujungnya menimbulkan persepsi bahwa: resign karena udah dapet duit banyak.

Padahal, banyak orang yang memutuskan untuk resign setelah dapet THR memang karena merasa momennya sudah pas. Momen yang gimana yang dimaksud? Setelah libur lebaran jadi waktu yang tepat untuk memulai suatu yang baru, mencoba peruntungan baru di luar sana. Banyak banget perusahaan yang membuka lowongan kerja menjelang lebaran. Kalo memang dapet jenjang karir yang lebih baik kenapa enggak? Atau, bisa jadi juga yang resign-nya setelah lebaran itu karena ditentukan masuk kerja oleh perusahaan barunya setelah lebaran.

Fenomena lainnya resign setelah terima THR adalah karena ingin fokus dengan bisnis yang sedang atau ingin dijalani. Meneruskan bisnis keluarga, bisnis dengan teman ataupun bisnis pribadi yang sudah lama gak keurus karena sibuk bekerja. Lebaran jadi momen untuk memulai semuanya dari awal, menetapkan strategi bisnis yang baru dan meneruskan mimpi yang sempat tertunda.

Banyak kok faktor lain yang akhirnya membuat seseorang memutuskan untuk resign yang kebetulan momennya pas banget nih setelah lebaran. Bisa karena faktor kesehatan, masalah keluarga, faktor internal di kantor, work-life balance dan lainnya yang takutnya malah bisa mengganggu kerjaan.

Balik lagi. Semua itu hanya karena masalah waktu aja. Tapi, balik lagi ya jangan sampe karena banyak teman kamu yang resign, terus kamu memutuskan untuk ikutan resign juga. Jangan buru-buru resign hanya karena temanmu resign. Teman kamu butuh resign, belum tentu dengan kamu.

4+

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *