Hidup itu Masalah

Beberapa hari yang lalu, aku lihat postingan yang kurang lebih isinya begini:

“Saat sekolah, kita pikir kuliah adalah solusi.

Saat kuliah, kita pikir kerja adalah solusi.

Saat kerja, kita pikir menikah adalah solusi.”

Jujur aja, postingan itu relate banget sama kehidupanku dan aku yakin juga banyak yang merasa demikian. Saat dapet masalah, alih-alih mikirin cara menyelesaikannya, kita malah suka berandai-andai bisa skip ke step berikutnya.

Padahal belum tentu di step berikutnya kita gak dapet masalah. Temenku pernah bilang:

“Selama kita masih bernafas, masalah itu pasti ada. Bentuknya aja yang beda.”

Saat masih sekolah, kita dihadapkan masalah nilai ujian kita yang jelek. Saat kuliah, kita bermasalah ketika nyusun skripsi. Trus, ketika kerja, masalah kita ada dicicilan atau beban kerja yang numpuk. Saat nikah, kita punya masalah sama kesetiaan #candasetia.

Selalu ada masalah dimana-mana. Mau kamu kuliah atau kerja, kaya atau miskin, cantik atau ganteng, jomblo atau taken. Semuanya ada masalah, cuma bentuknya aja yang beda.

Tapi jangan lupa selalu ada solusi juga dimana-mana. Pernah dengerkan pasti “Tuhan gak mungkin kasih cobaan melampaui kekuatan umatnya.”?

Jadi kalo kamu merasa ini masalah berat banget, berarti kekuatanmu jauh lebih gede. Sedikit share ya caraku menghadapi masalah:

  1. Banyak-banyak ngobrol sama orang dan lihat quora. Disitu kita akan nemuin ada bermacam-macam masalah di dunia ini. Dengan begini, bikin diriku sadar kalo masalahku masih level anak mami. Merengek atau mau ngedrama sebentar boleh aja sih, cuma jangan kelamaan dan jangan sampe keliatan orang lain. Ngedrama aja sendiri atau ke orang-orang yang kamu percaya aja. Kenapa jangan sampe kelihatan orang lain? Ini untuk meminimalisir resiko masalah baru aja sih.
  2. Inget tanggung jawab. Seberat apapun rasanya masalah yang kita hadapi. Jangan pernah skip tanggung jawab ya. Apalagi kalo masalah ini terjadi karena faktor internal atau human error dari dalam diri kita sendiri. Jangan segan juga untuk minta maaf kalo masalah ini merugikan orang lain.
  3. Percayalah hidup itu masalah. Selama kita masih hidup, akan ada masalah di dalamnya. Jadi  berlajarlah untuk gak terlalu memusingkan banyak hal. Saranku baca deh bukunya Richard Carlson yang judulnya Jangan Buat Masalah Kecil Menjadi Masalah Besar.

Sekian, selamat berjuang ya!

Elvina

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *