Problematika Millennials: Gaji Vs Gengsi

Problematika Millennials: Gaji Vs Gengsi

“Pengen deh kayak orang-orang tuh yang nongkrong sambil nyanyi Izinkan aku…untuk terakhir kalinya”

“Duh, notes buat kerja udah habis nih. Tapi gue juga mau makan di resto Korea yang baru buka di Cipete yang lagi nge-hits itu. Uangnya ngepas hmmm buat makan dulu aja deh, yang penting update di IG Story”

“Gaji gue 5 koma nih alias tanggal 5 udah koma…”

“Asik banget ya liat IG nya dia, jalan-jalan mulu. Gue mana bisa, gaji gue ga cukup”

 

Hai kamu generasi millennials, pernah gak kamu ngalamin hal di atas, atau mungkin denger temen kamu ngeluh kayak di atas? Sedikit-sedikit mengeluh dan membandingkan diri dengan yang lainnya. Akhirnya hal ini menimbulkan permasalahan baru: gaji yang gak cukup untuk memenuhi tuntutan hidup.

Gak bisa dipungkiri kalo kebutuhan akan ‘diakui’ itu akhirnya menuntut millennials punya gaya hidup yang gak sesuai dengan kemampuannya. Sampe akhirnya, antara kebutuhan dan keinginan lebih memilih untuk memenuhi keinginan, sampe akhirnya kebutuhan terlupakan.

Kadang, atau malah sering, yang gak disadari itu adalah kita suka memaksakan diri untuk mengikuti gaya hidup yang sebenernya kita gak mampu buat ngejalaninnya. Gak bisa dipungkiri juga kalo lingkungan berpengaruh sama gaya hidup kita. Nah, sayangnya, kita nya juga suka ketutup sama rasa gengsi buat gak ngikutin gaya hidup itu.

Pertama, jadi diri kamu sendiri. Jangan ngikut-ngikutin orang lain apalagi sampe ikutin gaya hidupnya. Gak usah malu kalo emang kamu gak mampu untuk mengikuti gaya hidup mereka. Gak perlu memaksakan diri untuk bisa diterima di lingkungan itu. Udah paling terbaik itu adalah jadi diri kamu sendiri aja.

Kedua, bergaya sesuai kemampuan kamu. Sesuain gaya kamu dengan kemampuan keuangan kamu. Jangan sampe untuk ngikutin gaya hidup, kamu sampe harus minjem uang sana-sini cuma untuk nutupin gengsi. Percaya deh, gaji setinggi apapun kalo gengsi kamu juga masih gede, kamu ngga akan pernah merasa cukup dengan hidupmu.

Hidup itu simple, tapi gengsinya yang bikin jadi ribet. Jadi sebenernya, gaji yang harus dinaikin atau gengsi yang harus diturunin?

5+

2 thoughts on “Problematika Millennials: Gaji Vs Gengsi

  1. tisna says:

    Benar skali bro banyak teman yg mementingkan gengsi dari pada isi dompetnya. ujung2nya gaji sdh bablas. kerja jd malas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *