Jenis-jenis Patah Hati di Kantor

Jenis-jenis Patah Hati di Kantor

Siapa bilang patah hati itu cuma berlaku di dalam sebuah hubungan antara satu cowok dan satu cewek alias pacaran. Hmm nyatanya, patah hati juga bisa terjadi di kantor lho. Eh, eh maksudnya gimana nih?

“Hmm, gue mau ngomong sesuatu nih. Gue mau resign… minggu depan last day gue…”

Patah hati pertama adalah ditinggal teman resign. Kedengerannya sepele, tapi, kalo kita ngerasa udah klop banget sama temen kita itu, ya yang ada bisa sedih. Apalagi kalo kerjaan udah ngerasa sreg, begitu juga dengan pertemanan di luar pekerjaan yang udah ngerasa satu lingkaran banget. Dihibur dengan cara apapun akan susah, karena ngga akan ada yang bisa menggantikan.

“Selamat kepada Budi, karena anda saya promosikan naik jabatan menjadi Manager…”

Patah hati kedua adalah ngelihat rekan kerja dipromosikan jabatan. Padahal ngerasa sama-sama kerja keras. Masuk kantor juga duluan kamu, yang sering diajak meeting kemana-mana juga kamu, tapi kok dia ya yang dipromosikan jabatan. Malu deh sama teman-teman yang lain kalo kalah saing kayak gini… patah hati ini mungkin sama halnya dengan..

“Saya suka dengan kerjaan kamu, kamu masih baru tapi lebih bagus kerjanya..”

Ada yang pernah terang-terangan diginiin sama bosnya? Wah, yakin sih ini pasti ngerasa patah hati banget karena dibilang kayak gini. Apalagi kalo ditegurnya di depan karyawan lain pas lagi meeting, wah pasti ngerasa nge-drop banget. Sedih, kesel bercampur aduk jadi satu.

”Saya kurang nyaman satu tim sama dia, saya lebih baik bekerja sendiri,”

Patah hati lainnya adalah mendapat penolakan dari rekan kerja sendiri. Duh, kurang baik apalagi sih kamu ini. Padahal kerja juga sama-sama, di depan ngomongnya baik-baik aja nggak taunya laporan sama bos kalo dia gak suka kerja sama kamu. Kalo beneran terjadi, fix ini bener-bener patah hati terberat yang pernah kamu alamin sih.

Itulah berbagai patah hati di kantor. Saran dari kami, bekerja semaksimal mungkin, tunjukkan yang terbaik, jangan terpengaruh dengan kata-kata yang membuatmu sakit hati. Gak usah banyak ngomong, buktiin aja dengan kontribusi dan prestasi .

Oh iya, mungkin kamu pernah mengalami salah satu patah hati di atas? Atau kamu mengalami patah hati yang lain selama bekerja? Cerita di kolom komen dan kasih tau bagaimana kamu keluar dari patah hati tersebut. Oh iya, artikel ini bukan maksud untuk melemahkan ya, tapi untuk menguatkan kalian yang lagi ngerasa patah hati di kantor. Semangat buat kalian!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *