Jadi Wiraswasta vs Karyawan Swasta

Jadi Wiraswasta vs Karyawan Swasta

“Gue harus sukses di usia gue yang masih muda, caranya adalah dengan punya bisnis.”

“Temen-temen gue pada punya bisnis, gue juga harus punya ah biar keren.”

“Kayaknya jadi karyawan gini-gini aja, mendingan punya bisnis deh.”

“Gue udah capek jadi karyawan, kebanyakan diatur. Jadi entrepreneur aja ah, bisa ngatur orang.”

Sebenernya gak ada yang salah, mau berkarir jadi apapun juga. Cuma, kadang yang milih jadi wiraswasta alias jadi entrepreneur, alasan punya bisnisnya itu cuma buat jadi ajang pembuktian alias buat keren-kerenan aja. Padahal, yang namanya punya bisnis itu harus dilandasi mental yang kuat, jadi kalo nantinya nemuin hambatan, gak akan gampang nyerah. Selain itu, juga harus punya komitmen biar ngejalanin bisnisnya juga sepenuh hati.

Ada juga yang pengen punya bisnis karena banting setir dari karirnya dulu sebagai karyawan. Nah, ini yang gak banyak diperhatikan sama calon entrepreneur. Karena, bangun bisnis itu gak sekadar kamu berperan sebagai bos dan kamu punya anak buah. Gak segampang itu. Kamu harus siap kalo mau jadi entrepreneur, salah satunya ya siap untuk pusing kalo bisnis kamu kenapa-kenapa. Kamu juga harus punya landasan bisnisnya, mau dibentuk kayak gimana branding-nya, siapa target market-nya dan strategi lainnya. Di samping itu, kamu juga harus punya kemampuan yang mumpuni untuk jadi seorang entrepreneur. Kemampuan leadership, manajemen dan lainnya.

Begitu juga kalo kamu memilih buat jadi karyawan swasta. Jadi apapun itu, mau jadi karyawan swasta ataupun status karyawan lainnya, ngga ada yang salah kok. Kalo banyak temen-temen kamu yang punya usaha atau memilih jadi entrepreneur, kamu ngga usah minder. Jadiin itu motivasi, tapi jangan sampe bikin kamu minder. Karena, balik lagi ke poin di atas, kamu bangun bisnis kalo kamunya juga udah siap secara mental. Temen kamu juga pastinya gak asal bangun bisnisnya gitu aja, pasti sebelumnya dia juga udah nyiapin segalanya dengan baik.

Jangan juga karena alasan memenuhi tuntutan hidup akhirnya kamu memilih jadi karyawan. Karena, bakalan ngebuat kamu ada disitu-situ aja. Kamu akan terus terjebak di zona nyaman dan gak mau explore diri kamu lagi, gak mau ngasih kontribusi, yang ada sekadar ngejalanin rutinitas aja. Karena mindset-nya: yang penting kerja, gak nganggur dan dapet uang. Padahal, kamu juga harus punya jenjang karir ke depannya.

Intinya adalah, mau berkarir jadi apapun itu ngga ada salahnya. Karena, yang bikin jadi salah itu motivasinya. Kalo motivasi jadi entrepreneur cuma buat keren-kerenan, udah pasti salah. Kalo jadi karyawan juga cuma pengen memenuhi kebutuhan hidup aja juga salah, karena yang ada kamu ngga akan berkembang dan terpaku sama zona nyaman.

Balik lagi, semua tergantung tujuan kamu. Kalo tujuan kamu cuma biar kaya raya, pekerjaan apapun bisa bikin kamu kaya raya kok, gak perlu jadi entrepreneur dulu biar kaya.raya dan tajir melintir, yang terpenting adalah pekerjaanmu halal dan kamu punya integritas.

Jadi, apa pilihanmu?

3+

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *