Tips Bikin CV yang ‘Menjual’ Buat Fresh Graduate

Tips Bikin CV yang ‘Menjual’ Buat Fresh Graduate

Hai YOTers! Eh tau gak sih, kalo bikin CV itu gak boleh asal-asalan alias harus diperhatiin berbagai elemen di dalamnya. Nah terutama buat kamu nih fresh graduate yang mungkin masih bingung gimana cara membuat CV yang baik dan bisa ngejual di mata perusahaan. Tenang, nih kita punya tipsnya dari Ridha Wiranti, HR Manager Young On Top. Yuk simak tipsnya!

 

Apa aja yang harus dicantumin di CV?

Nah ada beberapa hal penting yang harus dicantumin nih di CV, yaitu:

  • Nama lengkap
  • Nomor HP yang dapat dihubungi
  • Alamat email
  • Foto yang formal atau pas foto, gak boleh foto selfie

Paling penting CV paling banyak itu 2 halaman. Memang idealnya adalah 1 halaman, tapi kalo gak cukup ya 2 halaman, gak boleh lebih. Jangan lupa cantumkan pelatihan-pelatihan yang berkaitan dengan bidang yang kamu tekuni.

Tips Membuat CV yang Menjual Buat Fresh Graduate

Contoh CV yang bener nih, YOTers. Ilustrasi: idees-photo.

 

Kalau riwayat pendidikan, emang harus ditulis dari SD?

Better dari mulai kuliah aja, karena biasanya HRD liat dari kuliahnya. Kalo bisa cantumkan juga IPK, mata kuliah apa aja yang pernah diambil tapi harus yang relate dengan posisi yang kalian mau apply. Gak mungkin kalo jurusan kuliahnya akuntansi dan mau apply jadi PR tapi kalian cantumin pas kuliah pernah ambil mata kuliah perpajakan dan akuntansi. Kan itu gak relate.

 

Kalo di email, nulis body email gimana? Apakah body email itu sama dengan cover letter?

Gak boleh kosong. Itu kan attitude dasar kalo kita kirim email, gak boleh cuma ngirim file, terus gak ada body email-nya, gak ada subject-nya. Itu gak profesional dan kalo ada yang ngirim CV kayak gitu, HRD udah males ngelihat, karena HRD gak tau dia apply posisi apa. Kalo suatu perusahaan lagi buka tiga lowongan, terus dia cuma kirim CV doang, HRD gak tau dia mau ngelamar sebagai apa.

Yang harus ditulis di body email:

  • Perkenalan, kasih tau namanya siapa.
  • Tau info lowongan dari siapa
  • Jurusan kuliahnya apa
  • Punya pengalaman apa
  • Mau apply untuk posisi apa
  • Penutup, yang isinya menunggu respon HRD untuk dipanggil interview

Intinya, body email itu isinya cover letter tetapi secara gambaran luas. Spesifikasi yang disampaikan jangan terlalu panjang.

Tips Membuat CV yang Menjual Buat Fresh Graduate

Nah ini contoh cover letter yang bener nih, YOTers. Ilustrasi: novoresume

 

Jadi, yang harus dilampirkan di email apa aja? Cover letter perlu dilampirkan lagi?

Iya, cover letter harus dilampirkan lagi. Jadi dalam email lamaran kerja, yang harus dilampirkan adalah:

  • Cover Letter, yang ini berbeda dengan yang di body email. Kalo yang di body email secara gambaran luas, kalo yang di lampiran ini adalah rangkuman dari CV. Nah biasanya aku sebagai HRD akan lihat cover letter-nya dulu. Kalo menarik, akan aku lanjutkan ke CV.
  • CV, yang isinya seperti yang tadi sudah dijelaskan sebelumnya
  • Portfolio, berisi karya yang pernah dihasilkan.

 

Kesalahan paling umum yang sering ditemuin dari CV-nya fresh graduate?

Karena sekarang penerimaan CV itu lewat email, jadi banyak banget yang salah dalam hal ini:

  • Gak nulis subject email, ini banyak banget yang gak nulis ini. HRD jadi males liat karena dari awal gak tau dia mau apply sebagai apa
  • Typo, keseriusan pelamar kerja bisa dilihat dari sini. Typo sama dengan gak serius.
  • Satu email untuk semua perusahaan, karena pasti beda-beda, misal di perusahaan A mau apply sebagai accounting, di perusahaan B mau apply di posisi perpajakan. CV nya juga pasti akan beda disesuaikan dengan posisi yang mau dilamar.
  • Terlalu banyak halaman, karena untuk HRD sendiri juga bakal males lihatnya kalo terlalu bertele-tele
  • Foto gak formal, foto itu harus yang serius, jadi keliatan juga kalo kita ngelamar kerjanya serius.
  • Alamat email gak formal, misalnya cantiekz, imutz. Harusnya email pake nama kita.
  • Tidak mendeskripsikan keahlian, ini penting ditulis detailnya sebagai bahan penilaian HRD.

 

Gimana cara ngejual diri kita di CV biar terlihat outstanding di mata HRD?

Nah ini dia caranya:

  • CV harus informatif, singkat dan padat. Jangan berlembar-lembar, jangan terlalu panjang dan bertele-tele.
  • Design, harus menarik tapi jangan sampe warna-warni yang bikin gak enak untuk dilihat.
  • Menambahkan referensi, seperti LinkedIn, social media. Nah, HRD juga ngelihat attitude pelamar kerja dari socmed-nya. Kalo dia attitude-nya gak baik di socmed, suka ngomong kasar, itu gak rekomendasi untuk dipanggil interview.

 

Apa yang dinilai HRD dari sebuah CV sampe akhirnya memutuskan memanggil kandidat untuk interview?

Ada tiga hal yang dinilai, yaitu:

  • Kecocokan dengan posisi yang mau dilamar. Dilihat juga dari sertifikasi yang dia punya.
  • Terbukti punya hasil, pencapaian apa yang pernah diraih pas kuliah.
  • Typo, seperti yang dijelaskan di atas. Typo mencerminkan keseriusan dalam melamar kerja.

 

Nah ada permasalahan lain. Fresh graduate kan belum ada pengalaman kerja, atau mungkin gak ada pengalaman organisasi, jadi gimana?

Tulis mata kuliah yang pernah diambil, jelaskan secara singkat apa yang dipelajari dan dapet nilainya apa. Sertakan juga seminar atau pelatihan yang pernah diikuti saat kuliah.

 

Tips membuat CV yang baik

Singkatnya dari yang sudah disampaikan tadi, ada empat poin yang harus diperhatikan dalam membuat CV yang baik, karena sering dilupakan sama fresh graduate:

  • Jangan typo
  • Alamat email harus profesional
  • Design harus menarik
  • Sertakan seminar atau pelatihan yang pernah diikuti

Selamat berjuang, YOTers!

Ridha Wiranti, HR Manager Young On Top

Ridha Wiranti, HR Manager Young On Top

Nah itu dia obrolan seru bareng Ridha Wiranti, HR Manager Young On Top yang pastinya kita sebagai fresh graduate jadi tau nih apa aja yang harus kita cantumin di CV dan kesalahan apa yang mungkin kita lakukan saat mengirim CV, biar ke depannya gak keulang lagi. Semangat YOTers!

3+

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *