Mencoba Mengambil Pelajaran dari Suara Sirine Ambulan

Hai YOTers, gimana keadaan kalian saat ini? Semoga tetap sehat yaa. Ngeliat situasi sekarang ini, dari berita yang beredar disebutin kalau yang terjangkit virus corona makin banyak. Semoga segala upaya yang dilakuin pemerintah dan khususnya diri kita pribadi bisa ngeliatin dampaknya dalam waktu dekat. Supaya semakin sedikit yang tertular virus corona, yang udah kena cepet sembuh dan gak ada lagi yang meninggal karena corona.

Ngomong-ngomong meninggal karena corona. Saya tinggal dekat dengan Tempat Pemakaman Umum (TPU) Pondok Ranggon. Kira-kira kurang lebih 1 km aja jaraknya. Hampir setiap hari denger suara sirine ambulan. Usut punya usut saya cari tahu kalau yang meninggal karena corona dimakamin di sana. Ini saya tahu dari tetangga saya. Karena ngerasa bingung kenapa ini ambulan suka mondar-mandir terus saya mulai tanya-tanya dan katanya ambulan bulak-balik karana ngebawa jenazah karena corona. Saya juga coba falidasi informasi yang saya dapet dengan googling, ternyata emang benar kalau sebagian jenazah akibat corona dimakamin di sana.

Terus apa yang sebenarnya coba saya ambil pelajaran dari suara sirine ambulan itu? Yang coba saya ambil adalah tentang kematian. Emang gak ada corona juga mobil ambulan suka lewat, tapi yang saya rasain sendiri intensitasnya lebih sering mobil ambulan bolak-balik saat ini. Setiap ada suara sirine ambulan jadi tiba-tiba keinget sama kematian. Umur kita gak ada yang pernah tahu sampai kapan. Mau yang muda atau tua, mau yang kaya atau yang miskin, mau yang cakep atau jelek, mau yang ngumpet atau terang-terangan semua akan meninggal kalau udah waktunya dan itu gak bisa ditunda atau dipercepat.

Kita sebagai makhluk yang lemah, yang enggak bisa ngapa-ngapain kalau enggak dikasih kuasa sama yang Maha Kuasa cuma bisa ngelakuin yang terbaik. Manfaatin apa yang dikasih dengan benar, ngejalanin apa yang diperintahin dan ngejauhin apa yang dilarang-Nya. Semoga kita bisa manfaatin waktu yang sebentar ini dengan baik, sehingga bisa menjadi bekal untuk kehidupan yang akan datang. Sekian dulu, YOTers. Semoga bermanfaat.